Target UN ala Asysyfa #1Day1Dream

07:58

Kali ini aku milih post yang bisa bikin bernostalgia sedikit ah, khususnya tentang masa-masa SMA dan segala hal tentang ujian nasionalnya, jadiii pilihan post hari ini adalah...


Asysyfa ini adalah salah satu blogger yang masih duduk di bangku SMA, kelas dua tepatnya. Tapi untuk #1Day1Dream kali ini dia buat satu post tentang ujian nasional, khususnya target total jumlah UN dari enam mata pelajaran, 54,00. Asysyfa dalam postnya nulis tentang keinginannya untuk lulus, tapi gak sekedar lulus begitu aja, tapi juga mau untuk dapet nilai terbaik. Dan ini, ada beberapa paragraf dari tulisan Asysyfa yang menarik untuk dikomentarin. *lah haha*

"Keinginan ini nggak muluk-muluk, seenggaknya dengan nilai terbaik aku nggak bikin kecewa Mamah dan Abah. Ya memang sih, nilai itu hanya sekadar tulisan atau angka formalitas yang tertulis di rapot atau ijazah, tapi... bukankah nilai juga mencerminkan pribadi orangnya? Kuantitas itu sama saja dengan kualitas."

"Bagiku, nilai adalah suatu pembuktian. Pembuktian atas komitmen kerja keras belajarku selama ini. Aku bisa dibilang korban ketidakadilan sebuah nilai, hem, saking terlalu banyak ditekan dari berbagai sudut sih. Yah, memangnya apa sih yang bisa aku lakukan sebagai anak kampung(an) untuk bisa “unjuk gigi”? Jujur aku nggak bisa apa-apa, selain kalau bukan karena akademisku."

Source: thedailyquotes.com esp asysyifaahs.blogspot.com

Mari mulai dari yang gak enak dulu.. Eh maksudnya dari paragraf pertama hahaha to be honest, aku gak mikir kalo nilai mencerminkan pribadi orangnya. SMA aku emang bisa dibilang lumayan sih, tapiiii kalo mau liat isinya duh hahaha. Apalagi anak-anaknya yang langganan guru BK-lah, langganan bikin guru-guru sabarlah, khususnya anak lakinya sih. Kalau nilai mencerminkan pribadi, harusnya nilai mereka jelek dong? Tapi enggak, hampir semua anak yang bikin guru-guru ngelus dada dapet nilai bagus, dapet universitas bagus. Kenapa gitu? Karena walaupun kasarnya yah, kita bandel di kelas, tapi kita juga belajar serius. Di SMA aku ada jam bimbel, yang ngajar emang guru bimbel yang dateng ke sekolah (jadinya lebih 'bebas' dari guru sekolah), setiap pelajarannya menarik, kelasku gak beraturan tempat duduknya. Semuanya pindah ke depan sampe narik-narik bangku. So, kalau aku bilang kalimat itu kurang tepat, gak apa kan? :D

Itu baru SMA, ketika kamu kuliah... Ya udahlah nanti aja dirasain sendiri hahaha. Ini ngebahas pas SMA aja *gitu*. Aku setuju sama nilai adalah pembuktian kok, aku setuju sama nilai baik gak akan bikin kecewa orang tua. Meskipun kalau aku pikirannya lebih santai, "nilai aku ya salah satu hadiah aku". Salah satu hadiah? Iya, karena pas sekolah yang aku dapet gak cuma nilai, tapi juga temen-temen, kenangan, sekolah dan guru-gurunya, banyaklah. Kenapa hadiah? Karena itu lebih nyenengin buat aku. Aku mau hadiah yang bagus buat aku sekolah tiga tahun, hadiahnya nanti dipajang di ijazah aku. Ya masa aku mau dapet jelek? Paham gak? Aku gak ngeseriusin banget, aku ngebawa santai huehehe.

Terus apa yang aku dapet dari hasil nyantai ini? Coba aja kalian liat ijazah aku hahaha. Karena nganggep santai sesuatu bukan berarti kamu gak ngusahain apa-apa. Aku tetep belajar, tetep belajar kelompok, tetep kucing-kucingan ikut ekskul, tetep banyak main *gagal fokus*.

Untuk Asysyfa, do your best. Study hard, pray hard, play hard. Nilai akademik itu nyenengin. Tapi keseluruhan masa SMA kamu lebih nyenengin. Aku support kamu, tapi kamu bukan nggak bisa apa-apa. Mungkin kamu cuma belum sadar apa yang bisa kamu lakuin. Sama satu lagi, pas UN gak usah beli-beli jawaban. Hahaha aku waktu itu sempet ngumpul sama temenku (beda sekolah) dan mereka cerita tips trik buat ngumpetinnya. Lucu, kreatif, dan ribet haha :D

Salam,
Desi.

You Might Also Like

4 comments

  1. Thanks for advice ^^ Haha, aku nggak banyak mikir sih soal nulisnya saat itu.

    Yes, aku rasa nilai tuh semacam persaingan kalau di SMA. Banyak di antara kakak kelas yang udah lulus dan kuliah, nggak lagi mikir nilai sebagai persaingan antar mahasiswa, karena (katanya) mereka lebih gesit soal IP dibanding persaingan, lebih apa ya... nggak lagi mikir persaingannya itu sih :D

    Nanti aku juga bikin Ngejawab #1Day1Dream ya :D

    ReplyDelete