[PERSONAL] GOJEK ATAU OJEK PANGKALAN?

10:29

Siapa sih, khususnya orang Jakarta, yang gak tau GoJek?

Bahkan adik aku yang masih SD pun tau dan ngerasa "amazed" sama GoJek dan jaket-jaket hijaunya yang jadi ciri khas banget di jalanan. Beberapa hari lalu aku sempet asal ngetweet tentang fenomena GoJek yang jadi bahan "teguran" para tukang ojek konvensional di Twitter, dan however, walaupun aku pelanggan GoJek (untuk jarak jauh) dan tukang ojek pangkalan (untuk jarak dekat), dilihat dari tingkah beberapa oknum tukang ojek pangkalan yaa jadinya aku belain GoJek sih.

gojek



Selanjutnya jadi pemikiran personal ya, gak usah sok ngajak debat di kolom komentar, just give me positive vibes on my commentar box dan kalaupun kamu emang kontra, tulis dengan kalimat baik-baik. *nulis ini dalam keadaan period hari pertama*

Pertama kali aku baca tentang GoJek vs ojek pangkalan itu di Path temen aku. Tentang GoJek yang mau jemput di wilayah Kuningan dan yang GoJek pertama diusir, GoJek kedua diancam motornya dirusakkin, komentar dari temenku adalah "Kasian tukang ojek kalau rata-rata pake GoJek". Kedua kali aku baca tentang GoJek vs ojek pangkalan itu adalah GoJek yang ditegur sama tukang ojek di stasiun UI di Twitter, temenku yang share berita ini netral sih, dia cuma share aja.

Membahas yang pertama,
"Kasian tukang ojeknya" Kalau aku, sampe kapan juga gak bakal kasian sama orang kayak gitu. Bukan sebagai tukang ojek, tapi untuk tingkah yang anarkis sampai ngancem kayak gitu. Mungkin kalau aku calon penumpangnya, aku lebih milih jalan kaki sekalian, Gak akan kasian, apalagi respect sama orang yang aku tau kasar. Btw pembahasan aku kayak ini karena aku fokus sama ceritanya ya.

Aku gak begitu peduli sama "serobot serobot rezeki", karena di tempatku, GoJek pun ngebaur sama tukang ojek biasa, bahkan pernah salah satu GoJek cerita kalau dia ngajak temen-temennya di pangkalan untuk gabung sama GoJek. Bener juga sih ya, kan GoJek juga ojek pangkalan yang "gabung" sama perusahaan GoJek. Ehem. Tapi, menurut aku, kurang lebih perbedaan GoJek dan ojek pangkalan kayak ini

GoJek: simple (tinggal booking via smartphone, mereka datang), tarif jelas, "terawat" (baik helm dan jaket), free masker, terima jarak jauh
Ojek pangkalan: fast (karena kita yang langsung nyamperin), tarif tergantung tukang ojek (kadang lebih mahal, kadang bisa ditawar), gak semua provide helm, apalagi fee masker

Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan kan?

Menyikapi berbagai tindakan kepada GoJek, sebenernya kita sendiri (calon pengguna jasa) punya pengaruh penting dalam menghindari konflik antara GoJek dan tukang ojek pangkalan. Bukan hanya sebagai bagian share info ketika mereka konflik, tapi juga sebagai pihak yang berusaha menghindari adanya konflik. Pun caranya gampang banget, pilih tempat jemput yang para GoJek gak perlu ngelewatin, diliatin, atau bahkan berhenti di pangkalan ojek. Semacam menghargai para tukang ojek pangkalan juga sih.

Ini pun aku baru sadar setelah share sama bapak, beliau bilang "Wajar kalau beberapa tukang ojek pangkalan negur GoJek, walaupun sama-sama mencari rezeki, tapi mereka datang ke tanah orang yang dari awal udah nyari rezekinya disitu" Dan aku berpikir.. iya juga sih, sepanjang sebatas teguran lisan dalam bahasa sopan. Umpamain aja kalau kita buka toko kue di satu tempat udah lama, tiba-tiba ada orang baru yang buat toko kue juga dan ngasih free delivery, pasti kita akan ngerasa sedikit atau banyak "insecure" kan? Kalau toko kue bisa berkreasi dengan menu baru atau promo lainnya, gimana cara tukang ojek pangkalan berkreasi? Ngasih diskon kalau naik ojek? Duh! Bensin aja naik terus~

Sebagai manusia dengan agama, mungkin kalau ke orang lain kita akan mikir "yaudah sih rezeki gak akan kemana", tapi coba ketika kita di pihak orang lain itu? Karena punya emosi, mungkin kita akan ngerasa (mulai dari) sedikit gak aman, sedikit tersaingi. Itu kenapa walaupun rezeki urusan Tuhan, tetep ada etika yang mesti dijalananin. Gak cuma bagi para pendatang, "orang lama" pun ketika mereka gak bisa nahan untuk gak "menegur" (kita pasti pernah nemuin atau denger orang yang negur orang lain karena lahan usaha, kan?) juga harus tetep punya etika. Hehehe.

Dasar manusia itu pasti nyari yang simple, that's why banyak dari kita yang milih untuk naik GoJek, to be honest, aku pun orang yang berharap banyak tukang ojek pangkalan yang gabung sama GoJek. Banyak aja tapi jangan semua. Btw, untuk kalian yang penasaran mau coba GoJek, bisa juga pakai referral code dari aku yang ini yaa :)

referral



You Might Also Like

34 comments

  1. setuju deh sama Ojek dan Gojek itu punya kelebihannya masing-masing. Saling melengkapi gitu ya ya.
    kasihan nama baik ojek yang biasanya emang ramah dan baik sama penumpang jadi tercoreng :(

    Coba aja dapet refferal code nya bisa nambah kalo kodenya beda, pasti saya pakai X))

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya gitu, apalagi kan yang banyak dishare itu ketika gojekvs ojek pangkalan dimana ojek pangkalan jadi antagonisnya.. huhu *salahin oknum* yah sayang sekali ya :p

      Delete
  2. Meskipun orang Malang nih..... aku selalu salut sama Gojek. Banyak sih ojek online yang lagi rame, tapi kayaknya masih Gojek nih yang culture perusahaannya keren banget, bikin yang lihat jadi "Wow" termasuk karena jaket dan helm hijaunya. Udah gitu sekarang udah ada di mobile, websitenya pun keren. Wuhuuuu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya ahaha dan booming banget juga dibanding saingannya, entah mengapaa~

      Delete
  3. bener tuh, di wilayah ane makin banyak GoJek yang lalu-lalang. Keren. ane dukung dah tuh gojek!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo bisa mah sekalianlah ya daftar driver gojeknya ahaha

      Delete
  4. Smoga ada jln keluar yg terbaaik deh y mbak utk gojek dan tukang ojek pangkalan..amin

    ReplyDelete
  5. di kotaku, sih, ada yang sejenis gojek ini, tapi tarifnya mahal banget. ditambah lagi, rata-rata orang kotanya punya kendaraan pribadi, jadi jarang pake jasa tersebut, pangkalan ojek aja hampir kagak ada. :|

    dan karena belom tahu lebih detail tentang gojek, aku nggak bisa ngasi respon apa-apa tentang baikan mana dengan ojek pangkalan. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. point of view di post ini bukan baikan mana kok gojek atau ojek pangkalan karena semuanya kan punya kelebihan dan kekurangan masing-masing, diluar itu, they completed each other :)

      Delete
  6. Jujur aja kaget waktu itu ketika baca beritanya. Itu tukang ojek pangkalan sampe segitunya :(

    ReplyDelete
  7. Aku akhir-akhir ini sering bgt liat masalah2 yang kompleks antara ojek dan gojek ini, salah satunya yg kakak bahas. Aku berharap sih ya manusia lebih bisa mengontrol dirinya untuk tidak memakai kekerasan, apalagi di depan orang banyak. uwuwu :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah yang di akhir iya banget tuh! temenku sih pernah cerita, bukan gojek, tapi pasangan suami istri yang berantem di tempat umum dan istrinya dijambak dipukulin. kayaknya enteng banget ngelakuin kekerasan gitu :(

      Delete
  8. Rejeki tetep ngga ke mana.. :'D

    Kebanyakan dari kita takut merasa tersaingi. Padahal kalok punya inovasi kan bisa aja berlebih rejeki. Aku punya temen di Jakarta yang punya langganan ojek, bisa anter-jemput by phone. Langganannya jugak banyak. Ngga terpengaruh meski ada Gojek :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha di depan rumahku ada tukang ojek, ketika urgent dan jarak deket, aku pasti lebih milih mereka dibanding gojek ;)

      Delete
  9. saya kemana-mana tergantung banget sama taxi kalau lagi gak dianter suami. Makanya seneng banget begitu ada Go-Jek :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya! cuma kebalikannya, aku gak bisa naik taksi ahahahaha

      Delete
  10. sampe sekarang belom penah coba go-jek
    tapi pengen sih, suka dapat voucher gitu
    paling digunain nanti buat kirim paket...

    ReplyDelete
  11. Aku harap semua tukang ojeg beralih ke gojek yang lebih terorganisir dan mensejahterakan si tukang ojeg itu sendiri.. Gak pake aplikasinya sih, tapi pernah nyobain sekali dari aplikasi henpon adik.. Mutah pula, cuma 10.000

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha aku sebaliknya, sayang yaa promonya habis nanti tanggal 17 agustus (--,) soalnya di tarif normal. dari rumahku ke kantor habisnya 66.000 (--.)

      Delete
  12. Di Makassar persaingan gojek dan ojek lumayan lah.Jangankan gojek BRT yang baru mau dioperasikan sudah didemo sama angkot apalagi Gojek. Tapi yah bagaimana pun bentuk kekerasan nya toh pasti jalan keluar. Kenapa gak sekalian ajak para tukang ojek jadi gojek. Toh para staf gojek juga welcome kok bagi siapa aja yang mau daftarin diri jadi gojek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi too much people means makin susah untuk fungsi pengawasannya. saat ini pun terlihat (menurutku) makin banyak complaints yang ditujukan ke gojek meskipun karena sistem ataupun oknum :)

      Delete
  13. Gojek sekarang makin berkembang, sebagai penumpang tentu lebih kepingin yang praktis dan keberadaan Gojek sudah menjadi solusi

    ReplyDelete
  14. Kapan ya ada becak online? Seru lho lebih ramah lingkungan gitu kan ga pakai motor ga ngabisin bahan bakar fosil dan bebaa polusi udara dan suara :D

    ReplyDelete
  15. Saya pengguna Go-Jek, sayangnya lagi sering eror hiks

    ReplyDelete
  16. Replies
    1. sepanjang kotanya nyaman mah tetep enak aja :D hihi

      Delete