AKU PENGEN DIET, YAKIN?

13:40


Sama kayak sekian banyak wanita lainnya, aku juga termasuk anak yang suka kepikiran soal badan, pengen kurus, pengen berbentuk, pengen kecil kakinya, gitulah. Nah yang paling keki, biasanya tiap aku abis makan banyak, terus buka Instagram explore, eh yang keluar fotonya Hwayoung yang badannya aduh, super goals banget! Sekseh meliuk gimanaaa gitu~

Source: Instagram. Maafkan agak burem :(
Duh! Bawaannya tuh jadi nyesel kenapa makan banyak, terus mikir "besok diet ah" walaupun biasanya ya gak jadi juga. Ehehe.

Aku tuh tipikal orang yang gampang penasaran, apalagi soal badan. Jadi aku udah pernah nyoba beberapa cara diet untuk menurunkan berat badan atau lebih pasnya ya mengecilkan bentuk badan. Asli, effortnya berasa banget mulai dari fisik sampe dompet.

Tapi walaupun pengen diet dan banyak coba-coba, aku selalu pastiin cara yang aku coba itu (menurutku) aman dan gak nyiksa. Kan mikirnya kalau cepet turun pasti cepet naik lagi. Makanya harus yang akunya juga enjoy jalaninnya, apalagi yang namanya diet pasti jangka panjang biar berasa hasilnya dan gak yo yo. Eh tapi statement ini gak berlaku di kondisi tertentu ya, soalnya sebagai contoh, temen aku pake diet mayo waktu mau nikahan, nah diet mayo ini bisa cepet banget nurunin berat. Tapi ya selesai acara beratnya balik lagi, kan pola makannya juga balik.

Sekarang aku mau share pengalaman aku tentang beberapa usaha yang pernah aku coba, tapi sebelumnya, ini pendapat pribadi aku ya makanya gak aku sensor nama-namanya :))

1. Diet Mayo ala Google

Ini pertama kalinya aku nyoba diet-dietan yang lagi hits. Waktu itu belum banyak catering diet mayo yang enak, jadinya aku ikutin cara di Google. Mana pas itu ditelan mentah-mentah infonya, makan cuma teh, roti, ayam, hwee kasian banget perut aku jadinya. Mending puasa deh! Akhirnya cuma kuat dua hari :(

Lesson learned: Filter informasi! Tapi ayam rebus pake selada tanpa bumbu itu enak juga.

2. Catering Makanan Sehat


Pilihan aku jatuh ke Dapur Fit. Mungkin harganya agak pricey, tapi worth sama kualitas dan hasilnya. Kendalanya ada di delivery area yang terbatas, waktu itu aku lucky aja karena kantor bapak aku masuk di area-nya. Yang bikin aku kegoda sama Dapur Fit pas awal tuh konten Instagramnya, banyak banget info yang bisa didapat seputar healthy lifetsyle. Goals dari Dapur Fit ini emang “ngasih makanan sehat dan enak”, jadi aku pun bahagia aja. Apalagi berat aku juga turun selama aku pake Dapur Fit. So yay kalau ada kesempatan lagi aku pasti coba!

Lesson learned: Belajar makan makanan sehat: ada komposisi buat makanan sehat itu sendiri, tambah ilmu tentang healthy lifestyle dari instagram, bahkan jadi punya referensi tentang makanan apa yang cocok dimakan kedepannya

3. Honey Lemon Shot

Source: Andra Alodita blog
Pasti udah gak heran ya sama honey lemon shot di pagi hari, atau aku juga pernah coba yang versi air jeruk nipis dicampur air hangat. Alhamdulillah ya perut aku tuh bersahabat, jadi gak mancing maag dan perih. Badan juga jadi enak gak gampang flu, tapi kalau untuk diet, aku sih nay. Entah sugesti atau karena setiap orang beda-beda kondisinya, di aku resep ini malah bikin laper terus. Hahaha

Lesson learned: Bangun pagi langsung gerak, no more mager karena harus nyiapin "ramuan ini". Setiap mau flu, siapin aja honey-lemon shot campur sama jahe.

4. Paket Herbalife

Ini nih salah satu cara pricey yang aku pake, beli paket langsung seabrek! Pertamanya aku emang kemakan iklan sih, beli ini, beli itu, tapi ternyata beneran ada hasilnya. Apalagi didukung detail kalau ini tuh bernutrisi dan bantu ngebersihin usus (ya emang cara kerjanya gitu katanya). Pas pake ini tuh berat aku turun - iya sih karena kan juga ada jadwal makan yang harus diikutin dan juga ngeganti nasi pake shake, tapi ya karena aku terlalu mager, akhirnya distop di tengah jalan deh, agak mubazir ya.

Lesson learned: Banyak minum air putih (minimal 2 liter cuma air putih sehari), disiplin jam makan. Di cara ini aku bisa minum air putih sampe 3 liter sehari, ajib banget emang.

4. Gym


Kalau yang ini awalnya karena ada tempat gym baru yang mau buka di mall dekat rumah dan ngasih harga promosi, i’m in! Apalagi aku penasaran kan sama gym di mall yang kesannya kayak keren banget. Eh ternyata, aku paling dateng cuma 1x sebulan dan itu dinilai mubazir, jadilah distop di tengah jalan walaupun aku harus bayar lagi buat pinaltinya. Tapi gak nyesel sih jarang dateng juga, soalnya sekali dateng aku bisa ikutan sampai 3 kelas, belum lagi main alat dan saunanya dulu. Apalagi kan fasilitasnya juga oke banget jadi worth the pricelah ya.

Lesson learned: Usahain dateng at least 1x seminggu biar gak berasa mubazir kalau ikut gym!

5. Personal Trainer


Ini cara favoritnya aku! Jadi ya aku dikenalin sama temen aku - ke temennya yang suka workout dan emang pernah kerja di salah satu tempat gym gitu. Jadi ya masih ada lah harga-harga temennya. Pas pertama kali mah buset pengen nangis aja bawaannya, rewel banget bilang gak kuat. Super lemah. Tapi ya enaknya lebih banyak, karena personal jadi setiap gerakan dibenerin, pun siksaannya jadi berasa personal karena ya ditujuinnya buat mencapai goal personal. HAHA ribet kan nulisnya. Belum lagi, aku jadi bisa tanya tentang healthy lifestyle dan workout yang aku mau tau.

Lesson learned: Selalu pemanasan dan pendinginan sebelum olahraga demi menghindari “penyakit”, kalau badan masih sakit-sakit hajar lagi pake olahraga jangan dimanjain, oh ini toh gerakan work out yang bener okay.

*)

Nah buat aku segitu dulu, tapi buatku ada dua sih kunci diet itu (akhirnya nulisnya diet). Satu, love your body. Jadi diet itu karena emang sayang sama badan, bukan karena sekedar ngerasa gak puas ah gini-gini. Tubuh itu kayak bisa “ngedenger” maunya kita, makanya kudu diperlakukan dengan baik. Itu juga yang bikin aku super nay sama segala jenis metode diet yang potensial ngerusak tubuh, simplenya - metabolisme tubuh.

Dua, healthy lifestyle. Penting untuk nerapin pola hidup sehat. Makan yang sehat, olahraga, jauhi segala pantangan (you know what i mean). Gak perlu langsung semua diterapin dalam satu waktu kok, bertahap aja jadi. Kan diet itu jangka panjang, jadi biar gak di tengah jalan berhenti dan ngeluh “terlalu berat”.

Oh iya, tiga, tambahan. Caring for others. Nah ini yang penting banget buat orang-orang kayak aku yang kadang ngerasa pengen kurus tapi orang lain mandang “apa lagi sih yang didietin” (tapi serius deh aku pengen punya badan berbentuk kayak Hwayoung plis jangan nyinyirin aku). Mungkin kalo kita bilang pengen hidup sehat masih bisa diterima ya, tapi kalau bilang pengen kurus. Hm okay, pandangan kurus setiap orang kan beda-beda ya. Jadi ya pantes-pantes aja bersikap, jangan bilang “pengen diet ah” di depan orang yang mungkin badannya lebih berisi dari kita. Apalagi kalau kita tau dia juga struggling di hal yang sama. Tapi kalau gak tau juga mending tetep jangan terlalu rewel sih. Ya kita kan gak tau apa yang ada di pikiran orang, at least ngejaga supaya orang lain gak berpikiran negatif aja (simply kayak bikin orang mikir “ih apa sih kan dia udah kurus” pake nada nyinyir kan udah negatif ya). Jadi buat supaya apa yang kamu mau itu ngehasilin positive vibes ke orang lain, gak sebaliknya.

Oke sekian dari aku, kalo kamu pernah coba ngurusin berat badan? Pake cara apa neh kl leh tw? :))

You Might Also Like

0 comments