Curug Ciherang, Bogor

08:00

Hai hai~ Akhirnya aku kembali menulis lagi setelah sekian lama~

Tanggal 19 Januari lalu, aku ikut open trip ke Curug Ciherang. Berhubung ini open trip perdana aku, aku ngajak Teh Eva, teman kantor lama aku. Soalnyaa dari awal aku udah mikir macem-macem, kayak "aku kan pendiam, nanti kalau gak punya teman gimana. Kan gak lucu gitu udah ke curug gak punya yang diajak ngomong. Mana aku susah inget muka orang". Drama banget ya :"")


Oke mari lanjut. Curug Ciherang ini ada di Desa Sirnajaya, Bogor, Jawa Barat - atau beberapa teman aku bilang sih ini masuk daerah Jonggol. Trip ke Curug Ciherang ini sistemnya share cost dan dikenakan biaya Rp 118.191 per orang. Itu udah termasuk tiket masuk curug, foto di rumah pohon, masuk waterpark, dan transportasi dari meeting point. Kalau kamu mau kesana pribadi, tiket masuk ke Curug Ciherang itu Rp 35.000 per orang. Sedangkan biaya parkir motor Rp 5.000 dan parkir mobil Rp 10.000.


Biasa Sabtu aku bangunnya agak siang, kali ini jam sembilan pagi, aku sama Teh Eva udah sampai di Stasiun Nambo (karena meeting pointnya disana). Di Stasiun Nambo, kita mulai kenalan sama peserta trip lainnya. Semua peserta ini dibagi ke dua angkot dan kebetulan, angkot aku didominasi perempuan, jadinya ramai terus deh sepanjang jalan. Ternyata suasanya cepat cair ya kalau ikut open trip gini :))

Perjalanan berangkat ini agak lama dan drama sih sebenarnya. Dari mulai angkotnya mogok karena tanjakan sampai aku yang dua kali turun karena mabuk (untungnya pas aku turun emang pas angkot mogok). Super mabuk karena jalanan belok-belok, tapiii senangnya anaknya pada baik-baik, dari fresh care sampai kulit jeruk semuanya dikasih ke aku biar gak mabuk. Tapi aku gak senyusahin itu kok, pas pulang sama sekali gak mabuk. Mungkin pas berangkat aja karena kaget. Ohya, untuk perjalanan dari Stasiun Nambo ke Curug Ciherang ini perlu 1,5 - 2 jam kurang lebih.



Setelah masuk kawasan Curug Ciherang, kita foto-foto dulu sebentar, lalu makan di warung-warung dekat sana. Aku beli sop iga bareng sama dua teman baru (iya ih belinya patungan), 30 ribu udah sama nasi dua piring. Mana iganya besar-besar walaupun terlalu bau daging sih menurutku. Tapi lumayan yah ngangetin perut.

Makan udah, kita lanjut solat. Tempat solatnya ini ada di dekat parkiran mobil dan cukup layak. Di dekat situ ada restoran dan waterpark. Ohya, beberapa temanku ada yang beli jas hujan di area restoran dong karena hujan. Abis beli bingung, kan nanti di curug juga basah :))


Setelah solat, kita semua naik "kereta" ke curug. Apa ya kok kereta sih, yang kayak odong-odong tapi orang gede bisa masuk itu apa sih namanya? Yaudah mari sebut dengan kereta. Nah, naik kereta ini free karena memang sudah fasilitas dari sana. Tapi kalau kamu bawa motor, kamu gak perlu naik kereta, bawa aja lagi motornya sampai parkiran motor yang dekat tempat pemberhentian kereta nanti. Perjalanan naik kereta ini butuh waktu sekitar 5-10 menit. Di perjalanan, kamu akan nemu rumah-rumah berbentuk unik yang disewakan untuk penginapan.


Turun dari kereta, kita akan disambut dengan...... parkiran motor dan tempat makan (lagi). Tapi dengan view yang jauh lebih bagus. Gak jauh dari sana, kita akan ngeliat tangga yang menuju ke arah curug. Tapi tenang, gak semua bentuknya tangga kok, ada juga yang tanah rata. Strukturnya pun naik turun. Jadi jangan takut engap, karena mungkin, kalian bakal engap banget. Oke ini hiperbola.


Gak ada cape-capenya kok jalan ke curug, mungkin karena kamu akan fokus sama pemandangan alam yang segar banget gitu rasanya. Warna hijau semua, udara masih bersih. Bahagia lah ya. Apalagi gak ada sinyal, jadi gak akan keganggu sama chat-chat kerjaan (emaap). Nanti di awal perjalanan, kamu akan ketemu sama rumah pohon dengan jembatan warna merah yang bisa jadi tempat foto-foto lucu. Tapi ya mari kita fokus sama curug.




Pas liat air terjun, aku langsung ngerasa tempat ini tuh hidden gems banget! Seger bangett. Apalagi banyak batu-batu yang menurutku sih nggak terlalu licin, kecuali batu yang udah kena aliran air baru deh itu licin. Airnya disini dingin banget parahhh, aku mau nyebur gak jadi, cuma nyemplungin kaki aja jadinya dan foto-foto lucu. Areanya pun gak terlalu dalam, sekitar sepaha orang dewasa, mungkin ini juga yang bikin banyak anak-anak datang main kesini yah.




Setelah puas main di Curug, kita ke foto-foto di Rumah Pohon, lalu lanjut ngemil lucu sambil nunggu kereta datang. Jangan khawatir, makanan disini tuh harganya standar kok. Bakso pun 15 ribu ya wajar banget khan.



Tempat terakhir yang kita datengin itu Waterpark yang dekat parkiran mobil. Untuk ke dalam sini kita perlu masuk lewat restoran dulu. Feel disini tuh udah yang modern banget, restoran, ruang ganti, kamar mandi, colokan, bahkan sinyal pun ada! Sementara yang lain sibuk berenang atau foto-foto, aku sibuk ngecas HP. Sebenernya sih sedikit nyesel, soalnyaaaa, ternyataaa, kolam renangnya berbatasan sama "jurang" gitu dan di seberangnya kayak ada hutan. Rasa-rasa di Ubud lah ya :)

Time's up! Setelah selesai bebersih dan ganti baju, kita balik ke angkot dan siap-siap kembali ke Stasiun Nambo. Perjalanan pulang ini jauh lebih cepat dan lebih nyaman. Sayangnya, pas pulang pesertanya kebagi karena angkot yang satu ketinggalan dan kita dalam kondisi mengejar kereta (kalau ketinggalan kita harus nunggu dua jam hhh sedih kan), akhirnya terpaksa deh naik kereta duluan.


Gimanapun, trip ini seru banget! Curug Ciherang pun worthed untuk dikunjungin. Hhhh tau bakal seseru ini mungkin aku dari dulu aja kali ya main-main ke alam :)))

Ps: Aku harus mengakui foto-foto aku di bawah standar, karena aslinya, Curug Ciherang ini JAUH LEBIH BAGUS!

You Might Also Like

0 comments